Beberapa Lokasi Wisata Dunia yang Akan Hilang

0
122

283622_maladewa_663_382LiputanLive.com – Awal pekan ini terungkap bahwa White Cliffs of Dover di Inggris sekarang sedang terkikis dengan cepat. Perbuatan manusia menjadi alasan mengapa hal tersebut terjadi.

Penelitian yang dipublikasikan minggu ini menunjukkan tebing di wilayah itu mundur hingga 32 sentimeter setiap tahun. Pengikisan itu makin pesat sejak dan mencapai 2 sentimeter sejak beberapa ratus tahun lalu. Perubahan iklim, deforestasi, pariwisata dan industri menjadi dampak buruk pada banyak keajaiban pariwisata dunia.

Di tempat lain di Timur Tengah, Laut Mati yang memisahkan Israel dan Yordania mundur sekitar satu meter per tahun. Berikut beberapa lokasi wisata yang bisa hilang, seperti dilansir laman Dailymail.

Venice menghilang di bawah air

Venice yang sangat indah ini akan tenggelam ke dalam air lebih cepat daripada yang diperkirakan sebelumnya. Para ilmuwan mengatakan kota ini juga miring ke timur dan menuju ke Laut Adriatik sekitar dua milimeter, belum pernah terjadi sebelumnya per tahun dekade terakhir.

Sebuah sistem pertahanan baru yang disebut Experimental Electromechanical Module (Mose) diharapkan dapat melindungi kota dari air pasang yang telah melanda lama.

gunungpoker agen poker online tanpa robotTembok Besar China runtuh

Ini adalah salah satu tujuh keajaiban dunia, tapi hampir sepertiga dari Tembok Besar China benar-benar telah menghilang, menurut laporan tahun lalu. Erosi alam, penghancuran oleh manusia, dan kurangnya  perlindungan sejauh 1.220 mil tembok yang telah ada sejak 2.000 tahun yang lalu menghilang.

Hanya delapan persen dari dinding Dinasti Ming, yang pertama kali dibangun 700 tahun yang lalu dan merupakan bagian yang paling terlihat dari dinding terawat baik, seperti dilaporkan People’s Daily Online. China telah mengeluarkan undang-undang dalam beberapa tahun terakhir untuk melindungi Tembok Besar.

Laut Mati mengering

Laut Mati telah menarik pengunjung selama ribuan tahun, yang datang untuk mengapung di air yang sangat asin serta mendapatkan banyak manfaat kesehatan, seperti dilaporkan. Tapi peneliti menemukan permukaan air laut ini menurun dengan rata-rata satu meter setiap tahun.

Tingkat penurunan diperkirakan disebabkan oleh lebih banyak air yang mengalir keluar dari laut daripada ke dalamnya dari Sungai Yordan. Diperkirakan ketinggian air Laut Mati telah menurun lebih dari 40 meter sejak 1950-an.

Maladewa tenggelam

Naiknya permukaan laut mengancam sekitar sepersepuluh dari populasi dunia yang tinggal di daerah dataran rendah dan pulau-pulau yang berada pada risiko banjir, termasuk pulau-pulau surga dari Maladewa.

Langkah-langkah untuk membatasi kenaikan laut telah difokuskan pada menurunkan suhu bumi, tapi ini mungkin tidak cukup.

Bahkan jika suhu rata-rata global jatuh dan lapisan permukaan laut dingin, panas masih akan bercampur ke dalam lapisan yang lebih dalam dari laut, hal ini menyebabkan kenaikan permukaan air laut.

Di tengah kekhawatiran banyak pulau akan segera tenggelam ke dalam laut, pemerintah Maladewa telah mulai membangun pulau buatan untuk penduduknya.

Sumber : viva.co.id

LEAVE A REPLY