Laporkan Mario Teguh, Ario Kiswinar Hanya Ingin Uang?

0
123

LiputanLive.com – Kuasa hukum Mario Teguh, Vidi Galenso Syarief telah menuding Ario Kiswinar yang bersikeras mendapat pengakuan anak dari kliennya ini hanya ingin mendapatkan hak waris dari sang motivator.

Sama halnya dengan laporan yang dilayangkan oleh pihak Ario Kiswinar dan sang ibu Aryani Soenarto ke Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (5/10/2016) kemarin. Vidi Galenso Syarief yang mengaku sudah melihat laporan tersebut, merasa heran dengan isinya.

“Yang menarik buat saya LP-nya. LP sah, tapi isinya agak unik. Pasalnya 310, 311. Logika umum deh, kerugian pertama yang dialami apa, moril kan? Kalau moril itu berarti kerugian immateril kan. Kalau karena kasus itu sampai kehilangan pekerjaan baru materil kan?,” ucap Vidi Galenso Syarief via telepon, Jumat (7/10/2016).

“Saya dikirimi juga foto LP-nya sama pengacaranya Kis, kerugiannya materil, jadi apa yang tersirat di situ, immateril-nya dia enggak ada, dia enggak merasa rugi. Jadi dia enggak merasa terhina. Tapi kok di sini kerugian materil, nanti kan ujung-ujungnya minta ganti rugi kan. Kelihatan banget ada motifnya,” sambung Vidi Galenso Syarief.

gunungpoker agen poker online tanpa robotSaat disinggung apakah motif dari Kiswinar hanya uang semata, ini menurut pendapat Vidi Galenso Syarief.

“Nah (ujung-ujungnya duit). bukan saya yang bilang yah. Kan di sini dia terlihat enggak malu, enggak tersinggung, tapi ujung-ujungnya bakal minta ganti rugi,” kata Vidi Galenso Syarief.

Yang membuat Vidi yakin akan hal itu karena dalam laporan tersebut bukan Ario Kiswinar atau Aryani Soenarto yang menjadi pelapor. Melainkan kuasa hukum mereka, Ferry Amahorseya.

“Lagipula korbannya kok enggak jadi terlapor sih. Saya kan liat LP nya. Aneh,” Vidi Galenso Syarief menjelaskan.

Namun rupanya, Vidi Galenso Syarief salah lihat akan laporan tersebut. Dalam laporan tersebut berisi kerugiannya adalah imateril. Bukan materil seperti yang dilihat oleh Vidi Galenso Syarief.

Perihal pelapor, dalam LP memang tercantum nama Ferry Henry Amahorseya. Namun saat hendak dihubungi kembali, Vidi Galenso Syarief belum menjawab.

Sumber : liputan6.com

LEAVE A REPLY