SPG Dibunuh Setelah Gagal Diperkosa Karena Haid .

0
1303

spg-rokok

LiputanLive.com Rati Muliany (19) warga Perumahan Akasia Blok C4 Nomor 53, Patam Lestari, Sekupang ditemukan tewas di dalam komplek perumahan Otorita Batam, Bukit Dangas, Sekupang, Selasa (11/10) sekitar pukul 21.00 WIB.

Seperti dikutip dari Tribunkota, yang pertama menemukan mayat Anggi adalah petugas Ditpam BP Batam, dan meneruskannya informasi itu ke Polresta. Informasi yang didapatkan sebelum tewas, wanita yang biasa disapa Rati ini baru saja kembali dari BCS Mall untuk mengantarkan rekannya bernama Ayu sekitar pukul 08.00 WIB. Korban saat itu mengendarai sepeda motor Honda Scoopy BP 3416 FJ.

Setelah dari BCS, Anggi kembali menuju rumahnya di Perumahan Akasia Garden Blok C4 Nomor 53, Sekupang. korban dibunuh di kediaman nya. “Korban baru saja dari BCS mengantarkan temannya. Tak lama korban ditemukan tewas,” kata Kasat Reskrim Polresta Barelang, Kompol Yoga Buanadipta Ilafi, Rabu (14/9) pagi tadi.

Di Tubuh korban ditemukan luka bekas tusukan senjata tajam dibagian leher kanan dan punggung. Diduga, tersebut akibat korban memberikan perlawanan saat pelaku hendak membunuhnya. Tim laboratorium forensik Mabes Polri cabang Medan dilibatkan dalam menyelidiki kasus pembunuhan Rati Muliany, 19, Sekupang, Batam, Kepri, Selasa (11/10).

Dari hasil tim labfor tersebut, polisi telah mengetahui motif pembunuhan gadis asal Tapanuli Selatan itu. Penyidik mengatakan korban dibunuh diduga kuat karena pelaku ingin memperkosa korban. Namun karena korban melakukan perlawanan dan sedang haid, pelaku membunuh korban di lokasi kejadian.

Meskipun sudah mengantongi sejumlah fakta baru itu, kepolisian belum memberikan kepastian mengenai siapa dan berapa banyak pelaku serta apa motif yang sesungguhnya dengan alasan penyelidikan masih berlanjut.

“Belum bisa disimpulkan siapa pelakunya, tapi tim masih terus bekerja di lapangan,” kata Kapolresta Barelang Kombes Pol Asep Safrudin, Selasa kemarin. Informasi mengenai kekerasan seksual yang dialami korban sebelum dibunuh bahkan ditepis oleh Asep. Sebab hasil visum yang sudah diterima, bahwa korban diketahui masih perawan dan sedang berhalangan saat dibunuh.

“Kalau perkosa saya rasa tidak karena korban masih perawan, tapi kalau ada upaya ke arah itu dan korban melawan bisa jadi, tapi itu tadi semua masih menduga­duga. Karena pelakunya belum ditangkap,” ujar Asep.

LEAVE A REPLY